BERSERAH DIRI pada RANCANGAN ALLAH SWT

BERSERAH DIRI pada RANCANGAN ALLAH SWT

 

Sesungguhnya kau tidak mengetahui akhir dan akibat dari setiap urusan. Mungkin kau bisa mengatur dan merancang sebuah urusan yang baik menurutmu. Tetapi ternyata urusan itu berakibat buruk bagimu.

Mungkin saja ada keuntungan di balik kesulitan, dan sebaliknya banyak kesulitan di balik keuntungan. Bisa bahaya datang dari kemudahan dan kemudahan datang dari bahaya.

Mungkin saja anugerah tersimpan dalam ujian dan cobaan tersembunyi di balik anugerah.

Dan bisa jadi kau mendapatkan manfaat lewat tangan musuh, dan binasa lewat orang yang kau cintai.

Orang yang berakal tidak akan ikut MENGATUR bersama Allah, karena ia tidak mengetahui mana yang berguna dan mana yang berhahaya bagi dirinya.
Syekh Abu al-Hasan rahimahullah berkata: “Ya Allah, aku tidak berdaya menolak bahaya dari diri kami meskipun datang dari arah yang kami ketahui dan dengan cara yang kami ketahui. Lalu, bagaimana kami mampu menolak bahaya yang datang dari arah dan cara yang tidak kami ketahui?!”

Cukuplah untukmu firman Allah: “Bisa jadi kalian membenci sesuatu padahal ia baik untuk kalian. Bisa jadi kalian mencintai sesuatu padahal ia buruk untuk kalian. Allah mengetahui, sementara kalian tidak mengetahui.” (QS Al Baqarah:216)

Sering kali kau menginginkan sesuatu, namun Dia memalingkannya darimu. Akibatnya, kau merasa sedih dan terus menginginkannya.

Namun, ketika akhir dan akibat dari apa yang kauhasratkan itu tersingkap, barulah kau menyadari bahwa Allah SWT melihatmu dengan pandangan yang baik dari arah yang tidak kau ketahui dan memilihkan untukmu dari arah yang tidak kauketahui.

Sungguh buruk… seorang hamba yang tidak paham dan tidak pasrah kepada-Nya.

Diceritakan bahwa ada seorang arif, yang ketika ditimpa musibah, berkata, “Tak apa-apa, itu baik.” Pada suatu malam, seekor srigala datang dan memakan ayamnya. Ketika diberitahu, la menjawab, “Tidak apa-apa.” Di malam berikutnya anjingnya mati. Saat diberi tahu ia menjawab, “Semuanya baik-baik saja.” Lalu esok harinya keledainya juga mati. la tetap berkata, “Tak apa.” Keluarganya tidak menyukai jawaban itu.

Namun, pada malam berikutnya, sekelompok orang menyerang desa itu dan membunuh semua penduduknya. Tidak ada yang selamat kecuali si arif dan keluarganya. Ternyata, gerombolan itu mendatangi penduduk mengikuti suara ayam, gonggongan anjing, dan bunyi keledai. Sementara, si arif itu tak lagi memilikinya. Kematian hewan-hewan itu menjadi sebab keselamatannya. Mahasuci Allah Yang Maha Mengatur dan Maha Bijaksana.

Seorang hamba menyadari baiknya pengaturan Allah setelah suatu peristiwa berlalu. Itulah sifat manusia kebanyakan. Berbeda dengan kalangan khusus yang memahami Allah dan mengetahui baiknya pengaturan Allah sebelum peristiwa itu berlalu. Kalangan khusus ini pun terbagi ke dalam beberapa tingkatan:

  • Ada orang yang berbaik sangka kepada Allah Swt sehingga mereka berserah diri kepada-Nya karena Dia telah banyak memberikan anugerah dan karunia.
  • Ada yang berbaik sangka kepada Allah Swt karena mengetahui bahwa merisaukan nasib dan ikut mengatur tidak akan mampu menolak ketentuan yang telah ditetapkan atas dirinya dan tidak akan mendatangkan apa yang bukan bagiannya.
  • Ada pula orang yang berbaik sangka kepada Allah Swt karena memahami hadis qudsi, “Aku sesuai dengan prasangka hamba-Ku kepada-Ku.” la terus berbaik sangka kepada Allah Swt seraya bekerja dan berusaha dengan harapan Allah akan memperlakukannya sesuai dengan prasangkanya yang baik. Dan, Allah berbuat kepadanya sesuai dengan prasangkanya. Allah telah memudahkan karunia bagi orang beriman sesuai dengan prasangka mereka. Dia berfirman, “Allah menghendaki kemudahan bagi kalian dan tidak menghendaki kesulitan.”
  • Tingkatan paling tinggi adalah orang yang menyerah dan pasrah kepada Allah Swt karena menyadari bahwa sikap itulah yang layak ia jalani, bukan karena mengharapkan kebaikan bagi dirinya.

(Dikutip dari al-Tanwir fi isqath al-tadbir, karya Ibn ‘Athaillah al-Sakandari).

Miskin Pikiran

“Miskin harta itu gampang sembuhnya, cukup dengan bekerja. Tapi kebanyakan orang miskin itu bukan miskin harta, mereka miskin pikiran.”

Emak selalu mengomelkan hal itu kepada kami sejak kami masih kecil. Ada banyak orang miskin di kampung kami ketika itu. Rumahnya reot, nyaris tumbang. Atap bocor di sana sini. Demikian pula dinding rumahnya, bolong di berbagai tempat. Rumah juga tanpa perabot. Untuk tidur mereka pakai tikar pandan yang sudah robek. Sekedar piring makan saja mereka pakai piring seng yang sudah berkarat.

Ibakah Anda melihat mereka? Mungkin. Tapi Emak lebih sering jengkel ketimbang iba. Kenapa? Di kampung kami dulu orang nyaris tak memerlukan uang. Hampir semua barang untuk hidup disediakan oleh alam. Untuk membuat atau membetulkan rumah, orang cukup pergi ke hutan, menebang berbagai jenis kayu untuk tiang, dan lantai, serta mengumpulkan daun-daun nipah untuk daun dan dinding. Demikian pula, daun pandan tersedia lebih dari cukup untuk membuat tikar. Jadi kalau orang kampung tinggal di gubuk reot seperti saya lukiskan tadi, mereka hanya pemalas saja.

Setiap musim peceklik menjelang musim panen padi, banyak orang datang ke kebun kami mengambil singkong untuk makan. Persedian padi mereka sudah habis. Waktu panen padi mereka dijual sebagian. Pokoknya dijual saja, tanpa menghitung kebutuhan selama setahun sampai panen tahun depan. Untuk menyambung hidup mereka makan singkong.

Tapi kenapa meminta di kebun kami? Karena mereka tidak menanam. Kenapa tidak menanam? Pemalas. Padahal kami hanya menanam singkong sekali saja, waktu membuka lahan kebun dulu. Setelah itu batang singkong yang kami buang saat panen singkong, tumbuh lagi, berumbi lagi. Kemudian tanaman singkong itu tumbuh liar di kebun kelapa kami. Artinya tidak perlu kerja berat benar untuk menghasilkan singkong itu.

Itulah yang disebut Emak miskin pikiran. Tidak ada dalam pikiran orang-orang itu untuk keluar dari kemiskinan. Padahal hanya diperlukan langkah kecil saja untuk itu.

Orang-orang miskin pikiran inilah yang banyak menjadi gelandangan di kota-kota. Mereka adalah orang-orang yang menikmati kemiskinan, bahkan mengeksploitasi kemiskinan mereka. Mereka mengemis di tengah lalu lalangnya orang-orang yang bekerja. Mereka mengemis di tengah pasar, di depan orang-orang yang bekerja. Para pekerja di pasar itu tidak semuanya orang bermodal. Banyak yang hanya bermodal tenaga kasar saja. Tapi apa yang membedakan pekerja kasar itu dengan pengemis? Pikiran. Mereka memilih untuk bekerja.

Jadi kalau kita berikan uang receh kita kepada para pengemis itu, kita sedang mengawetkan mereka di tempat itu. Mereka menikmati posisi sebagai orang miskin, sementara kita juga menikmati posisi kita sebagai pemberi. Ada rasa puas dan bahagia di benak kita saat memberi. Ada harapan mendapat ganjaran pahala yang akan menyelamatkan kita dari siksa neraka. Selesai. Kita dan orang-orang miskin bekerja sama melestarikan kemiskinan.

Bila kita memang ingin membebaskan mereka dari kemiskinan, mulailah mengajari mereka untuk berhenti bermental miskin. Hidup harus bekerja. Kalau tidak mau bekerja, lebih baik jangan hidup. Makin banyak kerja, makin banyak penghasilan. Ingin punya penghasilan lebih, bekerjalah lebih banyak lagi.

Bagaimana caranya? Sedekahlah melalui lembaga-lembaga yang mengorganisasikan dana menjadi kegiatan-kegiatan produktif. Kalau kita memang punya dana lebih, ambillah anak asuh, sekolahkan mereka sampai selesai. Atau, beri modal kepada orang-orang yang mau berusaha. Saya kira hal-hal ini sudah kita ketahui bersama.

Source: Miskin Pikiran